9 Kesalahan Umum Bisnis

Ini adalah email dari klien yang telah saya konsultasikan dan latih selama lebih dari lima tahun. Saya pikir saya akan membaginya dengan Anda. Saya memintanya untuk memberikan tanggapan atas laporan ini. Komentarnya ada di bawah saat mereka datang kepada saya melalui email. Isi emailnya sebagai berikut:

Istri saya bertanya apakah saya belajar sesuatu dari bisnis terakhir saya. (Dia menonton program dengan pengusaha termasuk pendiri papan salju Burton.)

Saya berkata: Buat orang mengikuti Bisnis yang Sempurna proses bisnis yang telah kita sepakati. Kelola dan habiskan seluruh waktu saya untuk mengelola orang (atau pekerjakan seseorang untuk melakukannya.) Pecat mereka yang tidak mengikuti proses bisnis atau tidak memiliki keahlian. Pikirkan diri saya dan keluarga terlebih dahulu, bukan yang terakhir.

Saya masih memilah apa yang akan saya lakukan secara berbeda. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya tahu bahwa saya bukan seorang manajer, bahwa saya tidak memiliki kepribadian untuk mengelola, karena saya suka menciptakan sesuatu. Jadi saya juga menyadari bahwa saya perlu menciptakan sesuatu, menerapkan sistem, dan pergi. Saya telah belajar bahwa saya perlu Konsultan Hukum Jakarta menemukan orang lain yang bersemangat tentang suatu proyek dan bermitra dengan mereka. Dengan begitu, saya akan mencapai lebih banyak, lebih cepat. Ini adalah hal OPPS: Kemitraan Satu Halaman.

Saya suka laporan Anda. Saya terus berpikir bank harus mensponsori Anda untuk melakukan webinar kepada klien bisnis kecil mereka seputar filosofi Anda. Mereka beriklan untuk Anda, menyatukan pelanggan, Anda berbagi dengan mereka konsep ini dan memberi mereka kertas putih dll. Mungkin salah satu bank regional yang lebih kecil.

Apakah ada cara Anda dapat menambahkan di awal?.

Sebagai pemilik bisnis, karyawan Anda mengharapkan Anda untuk:
Dengarkan masalah mereka
Jadilah teman mereka
Pahami ketika mereka memiliki masalah
Beri mereka istirahat, lalu lagi, lalu lagi
Bayar mereka lebih banyak setiap tahun bahkan ketika keadaan buruk
Tawarkan manfaat terbaru
Pelanggan Anda mengharapkan Anda untuk:

Kirim produk lebih cepat, lebih murah
Keluarga Anda mengharapkan Anda untuk:

Letakkan makanan di atas meja
Beli barang yang mereka butuhkan they
Sopir dari satu tempat ke tempat lain
JADI BAGAIMANA Anda bisa melakukan semuanya dengan baik!

Anda layak untuk berinvestasi dalam diri Anda sendiri! Tidak ada yang menjadi pemilik usaha kecil dengan segala (keterampilan) yang diperlukan untuk menjalankan bisnis. BANYAK belajar bahwa bisnis, karena kurangnya pelatihan dan pengetahuan, MENJALANKAN hidup mereka.

Dapatkan hidup ANDA kembali. Investasikan pada diri Anda sendiri.

Jadi dengan pengantar singkat itu, saya membawakan Anda Sembilan Kesalahan Umum yang Dilakukan Pemilik Bisnis (dan itu tidak seperti yang Anda pikirkan.)

Sembilan kesalahan umum ini berasal dari mewawancarai ratusan pemilik bisnis: yang baik, yang buruk, yang jelek. Yang baik melakukan hal-hal dengan benar. Mereka mungkin tidak mengerti bahwa mereka melakukan hal yang benar, tetapi mereka mengerti. Yang buruk tidak pernah diajari menjadi pemilik bisnis. Itu adalah sesuatu yang mereka pelajari saat mereka pergi. Pemilik ini mungkin tidak pernah berencana untuk menjadi pemilik bisnis tetapi karena keadaan, mereka menemukan bahwa mereka menjalankan bisnis mereka sendiri. Pemilik bisnis yang buruk tidak peduli selama mereka menghasilkan uang. Mereka akan meninggalkan jejak tubuh di belakang mereka.

Saya mengambil perilaku terbaik dari pemilik bisnis yang saya wawancarai selama bertahun-tahun dan menyaringnya menjadi sembilan perilaku spesifik. Saya membandingkannya dengan perilaku klien saya dan perilaku pebisnis sukses lainnya yang saya temui. Saya menemukan mereka valid. Saya kemudian memperkenalkan perilaku ini ke dalam program pelatihan yang mendorong perilaku spesifik ini.

Kunci sukses terletak pada seberapa baik Anda menciptakan sikap sukses. Ada sembilan perilaku yang diterapkan orang-orang sukses dalam kehidupan dan bisnis mereka. Sebelum kita masuk ke perilaku spesifik, mari kita bahas masalahnya terlebih dahulu. Jawabannya terletak pada pemahaman masalah.

Kesalahan Nomor Satu – Kesalahan pertama yang dilakukan pemilik bisnis, terutama pemilik bisnis baru, adalah bahwa mereka tidak cukup egois. Silakan baca terus untuk memahami definisi saya tentang keegoisan. Ini bukan apa yang mungkin Anda pikirkan.

Kesalahan Nomor Dua – Kesalahan kedua adalah pemilik bisnis tidak mengambil kepemilikan atas tempat mereka berada dan hasil yang mereka peroleh.

Kesalahan Nomor Tiga – Kesalahan ketiga adalah tidak mengukur hasil dari tindakan Anda. Bagaimana Anda tahu jika sesuatu tidak bekerja jika Anda tidak mengukur hasilnya?

Kesalahan Nomor Empat – Orang-orang sukses menyadari bahwa mereka tidak bisa menjadi penjaga tunggal. Ini semua tentang orang-orang dan bagaimana memanfaatkan mereka secara efektif.

Kesalahan Nomor Lima – Banyak pemilik bisnis yang tidak fokus. Ingat kesalahan nomor satu?

Kesalahan Nomor Enam – Mereka tidak disiplin dalam mengikuti langkah-langkah yang membawa mereka ke tujuan yang ditetapkan di nomor satu di atas (egois).

Kesalahan Nomor Tujuh- Mereka menyerah terlalu cepat.

Kesalahan nomor Delapan- Mereka tidak mengambil tindakan!

Kesalahan Nomor Sembilan- Mereka kekurangan ide untuk mendorong mereka maju.

Mari kita lihat setiap kesalahan secara lebih rinci.

Kesalahan Nomor Satu

Kurangnya Egoisme

Kesalahan pertama yang dilakukan pemilik bisnis, terutama pemilik bisnis baru, adalah bahwa mereka tidak cukup egois. Saya mendefinisikan keegoisan sebagai kepentingan pribadi yang cerdas.

Keegoisan (Intelligent Self Interest)

Cerdas berasal dari akar bahasa latin intelligus, yang awalnya bertemu dengan pengertian. Bagi saya ini berarti memahami apa yang tepat untuk saya. Definisi kepentingan pribadi yang cerdas berarti memahami apa yang menjadi kepentingan terbaik saya. Menjadi egois bertanya, Bagaimana saya melindungi waktu, energi, dan uang saya sehingga saya hanya membelanjakannya untuk hal-hal yang akan membawa saya lebih dekat ke tujuan saya? Kepentingan pribadi yang cerdas semacam ini memungkinkan Anda untuk memastikan sumber daya berharga Anda hanya dihabiskan untuk kegiatan yang menguntungkan Anda dan perusahaan Anda. Ini tidak semudah kedengarannya.

Ini mengharuskan Anda memahami dengan jelas apa yang Anda inginkan dari bisnis Anda dan membuat rencana yang akan mendorong Anda maju. Banyak orang menyebut ini sebagai rencana atau strategi bisnis. Saya hanya menyebutnya menetapkan tujuan. Tujuan tidak lebih dari menentukan hasil tertentu dan membuat rencana dengan tanggal jatuh tempo. Sebuah tujuan tanpa rencana dan tanggal jatuh tempo hanyalah mimpi.

Jadi jadilah egois. Tentukan apa yang Anda inginkan dari bisnis. Tentukan rencana yang akan membawa Anda ke mana Anda ingin pergi. Saran: jangan khawatir salah. Banyak orang tidak mengambil tindakan karena takut melakukan kesalahan. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa Anda akan membuat kesalahan dan Anda mungkin salah. Itu tidak apa-apa. Pahami bahwa ketika Anda membuat kesalahan ini, satu hal yang Anda lakukan adalah memperjelas apa yang Anda inginkan. Menjadi jelas mengharuskan Anda untuk mengambil kepemilikan. Kepemilikan mengarah pada tindakan. Lebih lanjut tentang tindakan nanti. Mari kita bicara tentang kepemilikan sekarang.

Pemilik bisnis yang tidak mengambil kepemilikan atas hasil yang mereka capai dalam bisnis mereka pasti akan menghadapi masalah besar. Bagian selanjutnya membahas kepemilikan secara lebih rinci.

Kesalahan Nomor Dua

Kurangnya Kepemilikan

Kesalahan kedua adalah tidak mengambil kepemilikan di mana Anda berada (dalam bisnis dan kehidupan pribadi Anda).

Kepemilikan

Menurut kamus, Kepemilikan adalah keadaan menjadi pemilik. Ini adalah mengambil hak hukum untuk memiliki sesuatu. Orang-orang sukses memiliki aspek nyata (di mana mereka tinggal, uang yang mereka hasilkan, orang-orang yang bergaul dengan mereka) dalam hidup mereka, tetapi juga aspek tidak berwujud dari kehidupan mereka: impian, tujuan, dan keinginan pribadi mereka.

Jika Anda tidak mengambil kepemilikan untuk mencapai impian Anda, siapa yang akan melakukannya? Orang yang mengambil kepemilikan selalu berharap yang terbaik dan merencanakan yang terburuk. Mereka siap untuk apa yang dilemparkan kehidupan kepada mereka. Mereka harus.

Mengambil kepemilikan adalah tentang perubahan, membuat perubahan untuk maju, mengubah perilaku yang tidak berhasil, dan berurusan dengan dunia apa adanya dan bukan seperti yang mereka inginkan.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *